MALINDO Part 1 – Aku & Putera Waris Kesultanan Buton


keris jawa - gambar hiasan

Tahukah anda bahawa suatu ketika dulu ramai juga orang asli Malaysia membantu dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia? Dan, ramai juga orang asli Indonesia memperjuangkan kemerdekaan Malaysia. Kaget dengan pernyataan ini? Kenapa? Ga ada dalam buku sejarah ya? Ya, bener itu! Ga ada dinyatakan dalam buku sejarah waktu kita bersekolah SD, SMP atau SMA dulu baik di Malaysia atau di Indonesia. Saya pasti banget itu. Saya ini anak sekolahan juga lho, kaya si Doel Anak Betawi.

Dulu… lama dulu… waktu kita2 belum lahir ke dunia, bahkan orang tua kita juga mungkin belum lahir… datuk nenek kita sama2 berjuang menentang penjajahan. Ada yang menentang penjajahan Inggeris, ada yang nentang Belanda dan ada yang nentang Portugis. Masing-masing berjuang di tempatnya masing2. Namun saling membantu. Paling tidak, masing-masing mempunyai misi dan visi yang sama iaitu ingin membebaskan tanahair dari penjajahan. Bumi ini harus dimerdekakan!

Baru waktu Idulfitri yang baru berlalu, waktu saya lagi nyetir pulkam ke rumah nenek di kampung, bapa saya bilang kalo ada temennya pernah menjadi pejuang relawan kemerdekaan Indonesia. Tapi dia dipaksa pulang (dideportasi) ke Malaysia apabila berlaku krisis Ganyang Malaysia oleh Sukarno pada tahun 1965. Beberapa bulan lalu, sebuah koran harian papan atas di Malaysia ada menulis mengenai seorang asli Malaysia yang berasal dari Kota Bharu, Kelantan yang kini telah menjadi warganegara Indonesia. Beliau telah memperjuangkan kemerdekaan RI dan telah dianugerahkan sertifikat penghargaan dari Presiden Sukarno. Beliau kini pensiunan guru dan tinggal di Jakarta.

Begitu juga di Malaysia, ramai orang asli Indonesia yang turut memperjuangkan Tanah Melayu (nama asal bagi Malaysia) ini dari penjajahan. Mungkin caranya ga sama. Wong penjajahnya juga beda. Tapi yang penting ialah keturutsertaan dalam perjuangan.

Ramai juga orang-orang besar di Malaysia adalah berketurunan dari Indonesia. Malah ada beberapa negeri di Malaysia yang mempunyai sultan yang bergaris keturunan dari Kesultanan Bugis di Makassar, Sulawesi dan dari Kesultanan Minangkabau Pagar Ruyung, Sumatera dan yang paling lama ialah dari Kerajaan Sriwijaya, Bukit Siguntang, Palembang, Sumatera. Juga ada para menteri dan orang-orang kenamaan lainnya dari garis keturunan Jawa, Batak, Deli, Riau, Banjar dan lain-lainnya. Malah pernah kan terjadi kekecohan soal waris Kesultanan Bulungan, di Kalimantan, yang mana waris terkuatnya adalah berwarganegara Malaysia.

Dulu, waktu saya masih SD5 atau SD6 kalo ga salah, ada seorang teman saya ngaku2 sebagai putera Raja Buton. Katanya dia punya bukti. Dia ngajak saya datang ke rumahnya di Kampung Melayu Majidee, Johor Bahru, dia mau nunjukin keris pusaka kerajaan dan beberapa alat kebesaran kerajaan Buton. Katanya mereka kalah perang ama Belanda dan harus melarikan diri hinggalah akhirnya tiba di Johor, Malaysia. Entah kenapa ya, saya kok ga ke rumahnya. Tapi saya pernah ditunjukin rumahnya dari seberang jalan.

Pada waktu itu, saya kan ga pernah denger Kesultanan Buton. Makanya saya penasaran dan mikir2 apa saya ini dikibulin aja ama temen saya itu. Saya minta dia jelasin di mana tempat yang bernama Buton itu. Lalu saya ngambil atlas yang saya punya waktu itu. Dia nunjukin ke pulau-pulau kecil di perairan selatan pulau Jawa. Wah… dalam hati saya, kok ga ada tulisan yang namanya Buton. Dalam hati saya, 50 persen percaya kerana dia sungguh-sungguh banget ceritanya dan 50 persen ga percaya kerna ga ada pulau yang namanya Buton di Atlas saya itu.

Saya terus-terusan nyari di atlas itu tempat yang namanya Buton. Hingga sampai saya ke SMP dan SMA saya masih aja nyari tempat yang namanya Buton di sekitar pulau Jawa tapi ga ketemu. Kok saya tetep aja nyarinya walo udah tahunan peristiwa itu berlaku dan saya juga udah ga inget lagi nama temen kecil saya itu. Saya penasaran lho!

Yang namanya takdir, ketika saya tamat kuliah saya kan orangnya suka merantau, walau ga dapat apa-apanya, uang abis, badan capek… saya dapat maklumat soal Buton. Memang bener sih… memang ada tempat yang namanya Buton di Indonesia. Trus saya nyari di atlas adiknya saya… ya ketemu udah! Buton adalah nama pulau berdekatan pulau Sulawesi. pulau Buton kecil aja. Ya waktu saya SD dulu tahun 80an kan atlasnya masih yang gampang2 aja. Ya ga komplit gitu. Makanya puas saya nyari Buton tapi ga ketemu. Kalau atlasnya adik saya kan udah moderen dan agak2 komplit gitu infonya.

Tapi waktu itu ga banyak informasi yang saya dapat mengenai pulau Buton. Ya cuman sekedar tahu bahawa ada sebuah pulau yang namanya Buton di sebelah tenggara Sulawesi. Jaman itu ga ada yang namanya internet. Kalau ada juga ga ada gunanya kerna pada waktu itu walau saya lulusan universitas, tetep aja saya gaptek! Wong saya pernah sih ngantar hasil ujian ke dorsen yang isinya disket kosong gara2 saya ga tahu cara ngesave yang bener guna software Wordstar. Lagian jaman itu ga ada yang namanya “pakcik GOOGLE” atau “makcik WIKIPEDIA”. Lainlah jaman sekarang, gampang banget nyari info soal2 beginian.

Beberapa tahun yang lalu (setelah saya kenal internet mulai akhir tahun 1999), baru saya pasti banget dan yakin betapa temen kecil saya dulu ga nipu saya. Cuma pada waktu itu dia jugakan masih ingusan kaya saya, jadi ga berapa tau yang tepat informasinya jadi dia jadi salah nunjukin di mana tempat yang namanya Buton itu. Saya percaya, dia pasti anak kelahiran Malaysia. Jadi dia cuman dapat infonya dari kalangan keluarganya aja.

Saya sebenarnya udah putus hubungan dengan temen saya si Buton itu (ijinkan saya manggil dia si Buton kerna saya udah lupa nama sebenarnya dia). Saya juga ga pernah2 lagi ketemu dia. Entah masih hidup apa udah mati? Ga tau saya. Namun saya ada ketemu secara ga sengaja ama kakaknya (abangnya kalo di Malaysia kerna itu kakak laki2). Tapi saya buat ga ada apa2 aja lho. Wong kakaknya ga kenal saya kok dan saya juga malas mo nanya2 kenangan lalu. Kadang, waktu saya nyetir, ya jalan2 sekitar Kampung Melayu Majidee, saya yakin saya masih inget di mana rumahnya. Ada juga perasaan ingin mampir dan nanya2 ke rumah itu. Tapi masih terpendam dalam hati, belum terlaksanakan. Ya… kan udah lebih dari 20 tahun peristiwa itu berlalu. Ya jadi serba-salah ni.

Lihatlah betapa eratnya hubungan antara dua negara ini pada waktu dulu. Rakyatnya ya itu2 juga. Serumpun kok. Malah, bendera partai UMNO (United Malays National Organisation atau Pertubuhan Kebangsaan Melayu Bersatu) di Malaysia (yang merupakan komponen utama partai pemerintah Malaysia yang mewakili orang Melayu) juga mengambil ciri-ciri bendera Republik Indonesia yang merdeka duluan. Sang Saka Merah Putih itu nama bendera RI, manakala bendera UMNO pula juga merah putih hanya ditengah2nya diletakkan lambang keris, iaitu senjata tradisional pusaka orang Melayu. Sama juga sih ama orang Indonesia. Rata-rata senjata tradisionalnya keris, lembing, parang, sundang, kerambit ya itu2 juga sih.

Sungguh banyak persamaan kita. Kita sebenarnya bersaudara. Cuman sekarang kita beda rumah, itu aja. Ya ngertilah beda rumah. Rumah punya masing2lah. Tapi tetap bersaudara kan? Apa mau saya ceritakan sejak dari jaman Sriwijaya dulu? Atau sejak jamane Nabi Adam?

Ya ini saja cerita saya pada kali ini. Kapan2 saya akan ceritakan pertemuan saya dengan seorang mantan tentara Kahar Muzakkar atau juga dikenali sebagai Kahang Mukasar yang kini telah menjadi warganegara Malaysia waktu pengembaraan saya ke Sabah, sebuah negeri bagian Malaysia yang di pulau Borneo, deket Kalimantan sono, juga soal isu Ambalat (persepsi rakyat biasa tanpa soal politik negara), soal Malaysia is truly asia yang menjadi kemarahan segolongan orang Indonesia dan apa2 lagi lah.

Till then, see ya… bye…

About these ads

40 Respons to “MALINDO Part 1 – Aku & Putera Waris Kesultanan Buton”

  1. izdiyan Says:

    menarik, dan begitu dekat, dan begitu membuka wawasan. sangat bermanfaat, dan saya menunggu posting selanjutnya.

  2. south supa Says:

    assalamualaikum wr wb.saya lahir di jakarta tetapi saya punya nenek orang asli keturunan sulawesi yg katanya nenek saya bahwa nenek saya masih ada darah keturunan raja2 bugis sulawesi. Nama nenek saya ain binti yusuf al.bugis yg juga ada campuran darah arab beliau lahir di kota manado kampung arab sulawesi utara.Apakah marga al.bugis tsb masih banyak terdapat di sulawesi selatan sekarang ini? sebab yg saya tahu banyak saudara dr nenek saya ini terdapat di manado kampung arab.Syukran katsira atas balasanya sblmnya.

    Bang Nasron menjawab;

    Wa’alaikumussalam wr wb.

    Saya akan menyelidiki perkara ini, tapi saya butuh waktu. Insya’allah akan saya usahakan yang termampu untuk membantu. Till then, salam persahabatan dari saya.

    Wassalamualaikum wr wb.

  3. si genit Says:

    Begitu klik properties gambarnya kok masuk nama keris melayu si??….kan gambarnya itu keris Jawa… ladrang yang dipakai adalah Ladrang Surakarta dan hulunya juga hulu Surakarta … kl saya bisa lihat lebih dekat pendhok, pamor, maupun dhapurnya mungkin bisa jelaskan sedikit sayang ga terlalu terlihat…

    sekedar informasi begitu banyak blog ini di hits… jadikan tempat ini sebagai ladang informasi yang benar bukan asal…
    seperti menukar bayi dirumah sakit aza… nulis keris melayu tapi gambarnya keris jawa…

    ada sejarahnya keris melayu dan keris jawa…. mohon diperhatikan pengambilan gambar dan ketika menamakan ulang gambar tsb….

  4. man Says:

    untuk si genit;
    kalau di malaysia, orang keturunan jawa pun dikategorikan sebagai orang melayu.

    untuk nasron;
    itulah kau nas, memang susah nak berbincang dengan diorang. ego nauzubillah!

    tak apalah nas, kau tukar jer nama fail jpeg tu. tapi lepas tu mesti diorang cari isu lain pulak!

  5. Si Genit Says:

    Dia Orang maksudnya apa?? Orang Indon gitu?? Ego Nauzubillah?? … hihihihihi

    Kamu kok jd sensi dan takut… Saya cuman menginformasikan aza mengenai asal usul keris itu..

    kalo dikatakan orang Jawa adalah Melayu nanti apa ga tabrakkan dengan pendapat Asnah ( Asnah yg dari Malay itu…), karena Jawa banyak yg abangan dan kejawen dibanding Islam benerannya, bisa rontok pengertian Melayu-Asnah nanti kl Jawa dimasuki…. lagian Orang Jawa asli ga peduli kami dianggap orang sbg orang Melayu ato bukan buat kami itu kagak penting. Karena Orang Jawa, adalah orang Jawa asli, hidup cara Jawa, Menghormati Danyang Jawa, beritual Jawa… soal nenek moyang, kami dah punya Manusia Jawa di Trinil….kl dibilang Jawa adalah melayu suka2 situ dah….

    Kamu ga kenal saya dah curiga karena saya mempermasalahkan detailnya dan sangkanya saya mau buat onar disini… padahal saya sedang menikmati keindahan diperkerisan sehingga apapun yg menyangkut keris saya suka dan saya selalu tertarik memperkenalkan keris sesungguhnya pada siapapun dimanapun saya berada….kebetulan aza saya terdampar disini, ndak ada hubungannya dgn issue yang berkembang saat ini… tapi kliatannya saya salah waktu dan situasi … jadi menyesal menulis informasi, toookh penulis mungkin lebih tahu dia ngambil foto dimana.

    Masalah ini di dikebulkan karena Umno kalian maunya menang lagi jadi perlu musuh bersama…ingat ta gimana singapore ditendang dari persekutuan Melayu…. Umno memang perancang segala macam… kl Singapore bisa diperlakukan semaunya sayang Bangsa Indonesia terlalu besar untuk dilahap Umno jadinya begini ini… kesian kita semua…

    Sadar ga apa yg terjadi antara negara kamu dan saya… ini akan memberatkan langkah anak-cucu kita di hari depannya… sad but it’s true…. sad but it’s true….

    Buat saya dan para kejawen lainnya… hanya bisa berpendapat Bechik Ketitik Olo Ketoro untuk semua masalah hanya waktu yg akan menjawab…. Thanks

  6. dolmat Says:

    aku tak faham la… tah apa ke benda korang cakap niiii… benda2 simple pun nak bergaduh… sudah la woiii

    minum kopi lagi baik laaaa

  7. kerispatih Says:

    gileeeee….. ayo ambil aja terus budaya negara gw…dasar maling gak tau malu… udah maling sombongnya minta ampun pula…
    udahlah….. sebanyak apapun yg loe maling dr negara gw..tetep aja negara loe yg kecil, miskin, bodoh,gak keratif itu gak akan bisa nyaingin negara gw…. yg masya Allah kaya raya….
    cuih…. sebagai muslim…mali gw punya sodara kayak loe…

  8. adek Says:

    mengaku islam, akhlak buruk sungguh. mungkin orang kafir atau munafik ni.

  9. dolmat Says:

    sekarang baru ku tahu betapa mereka itu berpikiran jumud dan mempunyai kecintaan assabiyah yang kuat.

    mereka meletakkan agama di tempat yang paling belakang. menganut fahaman demokrasi, assabiyah dan solidariti diutamakan walaupun ia salah dan sesat.

    orang2 baik dikalangan mereka menikus. hilang keberanian. seolah-olah menyetujui segala tindakan salah itu.

    mungkin tidak semua begitu, tapi orang2 dan fahaman itulah yang menguasai mereka sejak sekian lama hingga kini. kini ku faham kenapa allah menurunkan malapetaka demi malapetaka kepada mereka.

    semoga diri kita tidak sampai jadi begitu. jika tidak, pasti azab allah akan datang menyusul!

  10. Bang Nasron Says:

    @ si genit

    saya dah tukar nama file keris tu. terima kasih atas informasi yang diberi. saya harap anda berpuas hati.

    @ Si Genit

    lain kali kalau nak beri komen sebegini, biarlah di tempat yang sesuai. bukan di posting ini. tajuk posting ini kan MALINDO Part 1 – Aku & Putera Waris Kesultanan Buton – Mengapa anda menulis komen yang bukan-bukan dan biadap!

  11. south supa Says:

    MAHA SUCI ALLAH JALLA JALALUH YG MENCIPTAKAN SEMUA MANUSIA DDARI SETES AIR YG HINA YAITU SPERMA…SUNGGUH ANEH BILA ADA ORANG YG MENJELEK2KAN ORANG LAIN APALAGI SAUDARA SERUMPUN YG MAYORITAS AGAMANYA MUSLIM…. SESUNGGUHNYA ALLAH SWT KETIKA MENCIPTAKAN DUNIA INI TIDAK MEMANDANGNYA SAMA SEKALI DIKARENAKAN BEGITU HINA DAN KECILNYA DI HADAPAN ALLAH SWT.SESUNGGUHNYA ORANG YG BERTAKWA DAN MEMPUNYAI RASA MALU SERTA BERAMAL SHOLEH YG HANYA ALLAH SWT MULIAKAN DISISI-NYA KELAK DIYAUMIL AKHIR.ORANG YG MULIA DISISI ALLAH YAITU OARANG YG DAPAT MENJAGA KEHORMATAN SAUDARANYA BUKAN DENGAN SALING MENGHINA DAN MEMAKI….YG DEMIKIAN ITU PERBUATAN ORANG2 YG FASIK .

    Bang Nasron menjawab;

    Baguslah tu. Hentikan hina-menghina. Hendaknya kita memberikan kesadaran kepada semua saudara kita. Iktibar kepada yang muslim, kembalilah kepada jalan Islam.

  12. Allwis Says:

    Thanks,,dah tinggalkan komen,,,atrikel tu memang ada by.nasron till then see ya..saya muatkan setelah dikirim melaui bukutamu tapi pengirim takda blog atau maklumat lain,cuma,By Nasron….jadi letak je By Nasron tu,,so takde back link…sekarang dah tahu …first mula tulis blog saya siapkan borang online untuk artikel khas sejarah Buton…ada orang hantar dalam pesan tu,,so…skarang,,,awak tuan artikel tu…nak tarik balik,,lbeh Delete jer..so,,kalo nak kekal saya tinggal tambah backlink je..nama awak ader sama gak,,Nasron…thanks…BLOG ADALAH KARYA CIPTA,,…

  13. Nasron al-Jauhari Says:

    @Allwis

    assalamualaikum.

    maaf saya tak berapa faham. tapi saya tak kisah orang pinjam, ambil, copy artikel saya. asalkan tidak menimbulkan masalah kepada saya sudahlah.

    blog saya tiada hak cipta terpelihara. siapa2 boleh ambil manafaat darinya. asal jangan buat dosa sudahlah. yang baik, sevar-sebarkan. yang buruk, berilah tunjuk ajar cara membetulkannya.

    gunalah artikel saya tu. no problem.

    anyway, salam kenal, saya dah jengok weblog awak, very nice. buat design sendiri ya… cantik.

    awak sabahan? saya pernah tinggal di kunak, sabah (1997) juga dulu dan punya keluarga angkat di sana. dah lama tak pergi sabah. entah bila dapat ke sana lagi.

    terima kasih. wassalam.

  14. Gredinov Says:

    Halooo nasron, smoga kabarnya baik2 aj. Menarik bagi saya yg salasatunya karena saya orang asli Buton (this’s not primordialisme) dan juga artikel anda menarik yang kurang lebih merefresh kembali bahwa Malaysia dan Indonesia serumpun dan banyak yang memiliki hubungan/kekerabatan antara masyarakat Indonesia dan malaysia, selain beberapa kesamaan sosiolbudaya di beberapa hal. Ini bisa menjadi tambahan alasan untuk meningkatkan kerjasama di berbagai bidang dengan Indonesia.
    Kembali ke leptop (tukul bangat khe khe) tentang keris kesultanan Buton, kalau ga salah (ntar dikroscek lagi otentiknya) gambang keris itu memang sangat mirip dengan Keris Kesultanan Buton, dan mirip juga dengan keris yang sering dibawa oleh Ir. Sukarno, Presiden RI 1 (ini mungkin hanya menjadi mitos/perlu bukti empirik sejarah di kalangan masyarakat Buton bahwasanya ada hubungan histori spritual dan geneakologi Sukarno dengan masyarakat Buton).
    Masalah klaim Malaysia terhadap beberapa yg dimiliki Indonesia, menurut aku bisa masuk ke wilayah hukum Internasional tentang kelautan/batas wilayah zona ekonomi eksklusif sebagai mana Deklarasi Juanda yang masih bisa ditinjau ulang keputusan Pengadilan Internasional(untuk masalah ambalat dan ligitan) yang sebenarnya dihubungkan juga dengan pulau itu belum disentuh secara ekonomi dan belum dihuni oleh Indonesia, debatable that. Sedangkan untuk masalah-masalah Budaya, bisa jadi karena adanya kesamaan rumpun (sebagian besar melayu) dan banyaknya masyarakat Indonesia yang beremigrasi ke sana sejak dahulu kala sebagaimana sedikit diulas oleh Anda sehingga terjadi transfer hasil budaya utamanya seni, tari, dan bahasa. Ini bisa masuk ke wilayah hukum juga tentang Hak Cipta Intelektual (HAKI) di bidang seni budaya.
    Ada hikmah yang bisa diambil buat Indonesia bahwasanya belum lah terlambat untuk lebih memperhatikan sosial budaya asli Indonesia untuk kemajuan Bangsa dan Dunia (sesama manusia di atas muka bumi tetap diingat). Begitu juga tentang perhatian pada “pulau-pulau terluar ” Indonesia dari Sabang – Merauke dan Miangas-Rote baik dari sisi pemanfaatan ekonominya, penghuninya, dan pertahanan keamanannya.
    Mungkin segitu dulu dari aku Muhammad Juniardin La Ode
    Nice to know u.
    Untuk sharing tentang Buton bisa dengan aku juga meskipun informasinya tidak sebanyak sejarawan Buton yach.

  15. Nasron al-Jauhari Says:

    @ Gredinov / Muhammad Juniardin La Ode

    Terima kasih kerna sudi mampir ke weblog saya yang ga sepertinya ini. Orang Buton ga banyak merantau ke Malaysia, maksud saya ga sebanyak orang Bugis atau Makassar. Namun begitu kehadiran mereka tentu saja turut menyumbang kepada kebudayaan dan kemajuan negara Malaysia.

    Saya berniat mahu menjejaki kembali teman waktu kecil saya si putera Buton itu. Tapi waktu dan keadaan masih belum mengijinkan.

    Kalau anda mahu berkongsi cerita soal Buton atau apa-apa saja mengenai tempat anda di weblog saya ini, saya AMAT MENGALU-ALUKAN (WELCOMING) dan SANGAT MENGHARGAINYA.

    Salam kenal. Saya senang berkenalan dengan kamu.

  16. unggun Says:

    Assalamualaikum..kenalkan saya La Ode Unggun Tiara, putra buton yang tinggal di pulau kalimantan dan alhamdullilah saya pernah bertandang ke tanah buton dan tawau..saya senang membaca artikel anda tentang buton yang dimuat pada blog ini..semoga menambah kekayaan ilmu kita dalam menghargai adat istiadat serta tradisi leluhur. Terima kasih

    Nasron jawab;

    Wa’alaikumussalam wr wb.

    Terima kasih kerana sudi singgah ke weblog saya. Kisah yang saya tulis diartikel itu adalah perkara yang benar2 berlaku. Saya juga jika diizinkan Allah, ingin sekali bertemu dengan sahabat lama saya yang telah lama tidak bersua itu dan juga bertandang ke tanah Buton.

  17. Alwis Says:

    Salam nasron, apa kabar
    Selalu juga saya jengok sini, saya akan ke Negeri Buton penghujung ogos ini, nanti boleh kongsi gambar-gambar dan video kelak, insyallah saya akan buat rakaman disana jika Allah izinkan. salam.

  18. Nasron al-Jauhari Says:

    @ Alwis

    Alhamdulillah saya sihat walafiat. Awak nak ke Buton? Wah, tentu menarik. Tangkap gambar banyak2, terutamanya tempat2 yg bersejarah dan menarik. Nanti boleh siarkan di blog awak.

    Saya pun akhir Ogos ni nak ke Jakarta – Bandung – Cirebon. Jalan2 sambil bersilaturrahim. Cuti2 Indonesia. 2 minggu beb. Nak merasa awal puasa kat negeri seberang. Hehehe.

  19. Alwis Says:

    BEtul tu nasron, mahu ambil gambar-gambar yang ramai orang kata dengan saya, bahawa di sana ada sebuah lubang yang boleh nampak benda-benda keramat’ dan juga masjid keraton serta benteng yang menggunakan putih telur sebagai simen bagi melekatkan batu-batu raksasa.

  20. ribet Says:

    Asslm.alkm.
    kenalkan saya ida, kebetulan saya asli Buton yang juga bermukim d kota Bau-Bau. pada tahun 2003 Buton dimekarkan menjadi 2 yaitu kabupaten buton n kota bau-bau. Benteng keraton (benteng terpanjang didunia) berada di kota bau-bau. kalau ingin tau tentang Butuuni (nama asli Buton) boleh nanya2 ma aku. tahun 2005 lalu diadakan Simposium Internasional Pernaskahan IX yang dihadiri 11 negara termasuk malaysia.

  21. ribet Says:

    mohon maaf ada salah ketik tadi bukan benteng terpanjang but terluas. benteng keraton Buton mendapat penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) dan Guiness Book Record pada bulan September 2006 sebagai benteng terluas di dunia dengan luas sekitar 23,375 hektar.

  22. Khairul Hamdi Says:

    assamualaikum wr.wb
    Cik Nasron perkenalkan saya Khairul Hamdi, artikel Cik Nasron ini turut membuka wawasan dan pemikiran saya. Memang dalam urusan bernegara kita harus menerapkan prinsip ukhuwah Islamiyah, berkata dengan kata-kata yang sopan dan benar. Caci maki dan hujatan bukanlah akhlak seorang muslim dan tidaklah pantas diucapkan kepada saudaranya.
    Perlu cik Nasrun ketahui bahwa sebagian besar rakyat Indonesia tetap mengganggap rakyat Malaysia sebagai saudara serumpunnya. Hujatan-hujatan ini hanyalah suara-suara kecil yang sama sekali tidak mewakili keseluruhan pendapat masyarakat Indonesia.
    Saya berkeyakinan ada beberapa pihak yang ingin membakar bara api dan menimbulkan hasut dan fitnah diantara dua negara bertetangga ini. Bayangkan betapa banyak orang luar ( musuh Islam ) yang akan bergembira seandainya dua negara mayoritas Islam ini saling bentrok sesamanya.

  23. man9226 Says:

    assamualaikum wr.wb

    Artikel saudara sedikit sebanyak telah memberikan maklumat dan pengetahuan kepada saya tentang Buton. Tahniah!!

  24. WARIS PEJUANG Says:

    Asalamualikum..saya rakyat Malaysia,merupakan kakitaNGAN KERAJAAN MALAYSIA..Tapi tahu kah anda bahawa Moyang dan datuk saya merupakan pejuang kemerdekaan Indenesia.Pakcik2 sya juga merupakan pejuang kemerdekaan Indonesia..Malah salah seorang dari pakcik saya adalah orang yang bertanggungjawab memanjat dan menurunkan bendera belanda di sumatera.Datuk saya pula adalah salah seorang yang berjaya mengagalkan bekalan senjata tentera belanda dengan melarikan perahu milik belanda.dan datuk saya juga merupakan kerabat kerajaan buton..LAODE …….Namun saya sangat kecewa bila rakyat indonesia mula anti kepada Malaysia..Air d cincang tak akan putus..cubit peha kanan peha kiri terasa juga..janganlah kita terjajah dan termakan pujuk rayu orang2 yang mempunyai keinginan tertentu..misalnya jawatan, kuasa atau kuasa..dimana bumi d pijak di situ langit di junjung..WARIS DARAH PEJUANG

  25. sayed alaudin idrus@laode sabarudin Says:

    saya rasa sy kenal siapa yg saudara nasron cari waris kesultanan buton itu d majide,johor kerana sy adalah drp kesultanan tersebut.perkara ini sgt panjang utk d terangkan silalah berhubung dgn sy d no 0122852372/0192370579 atau email sayedbob@yahoo.com.my terima kasih saudara nasron al jauhari

  26. eman Says:

    trims atas atrikelnya masalah buton,saya orang buton. untuk melihat bagaimana kota buton itu keberadaannya sekarang bisa dilihat di http://www.baubau.go.id/,semoga yang dicari selama ini dapat menambah wawasannya

  27. Roodee Says:

    Budaya yg sama jgn pulak diributkan dan saling memaki, hanya org bodoh dan bermental picik saja yg saling memaki sesama saudaranya!
    Saya orang Kalimantan Barat, saya tak heran kalau di Malaysia ada keris, ada rendang, ada badik, ada batik, bahkan ada rumah gadang kat Negeri Sembilan.
    Yaaa…wajar saja, sebagai dua negeri yang lahir dari rumpun budaya yg sama, pastinya memiliki kemiripan budaya. apalagi sudah sejak dari beratus tahun yg lalu sudah sering terjadi pertukaran budaya lewat perantauan dan perkawinan. Wajar sajeee…!
    Cam mane kite harus bilang bahwe keris, badik, batik, rendang dll itu hanye milik satu negeri, sedangkan penduduknya punya historis dan asal-usul yg hampir mayoritas (walau tak semue) same!
    Raja Negeri Sembilan keturunan Pagarruyung, Raja Selangor keturunan Bugis, begitupun Raja Johor, jadi wajarlah jika mereka mengembangkan budaya yang dibawa oleh nenek datoknya! Apa yg nak di kecohkan!
    Yang perlu di ingat, bahwa jauh sebelum negeri Indonesia, Malaysia, Singapura dan Brunei terbina. Penduduk dari wilayah Nusantara ini sudah saling berbagi dan bertukar budaya. Bahwa orang Jawa, Orang Bugis, Orang Banjar, Orang Minang, Orang Boyan/Bawean, Orang Buton dan seterusnya…bukan hanya ada di Indonesia, tapi juga ada di Malaysia, Singapura dan Brunei, jadi tentunye mereka juga membawa serta budaya mereka dimanapun mereka bermastautin!

    • Nasron al-Jauhari Says:

      @ Roodee

      saya setuju ama kamu. kita bersaudara.

  28. latandos Says:

    saya asli buton,gembira dengar maklumat tentang buton

  29. latandos Says:

    saya asli buton,di lahirkan di tawau sabah MALAYSIA,banyak suku buton yang sudah menetap di Malaysia..

    • Nasron al-Jauhari Says:

      @ latandos

      terima kasih kerna sudi mampir ke blog saya ini. saya pernah tinggal di tawau dulu. long-long time ago – kata orang putih.

  30. mukmin asidik Says:

    Assalamualaikum saye juga keturunan buton.tggl di keningau malaysia.gembira dpt tau ramai org berketurunan buton yg dah jadi warga negara malaysia,sye harap budaya dan sejarah sultan2 buton ni dpt di luaskan d malaysia.utk maklumat sila hubungi sy d talian 0149515040

  31. NGASAU Says:

    SEMUANYA TINGGAL SEJARAH.
    SEKARANG INI MALAYSIA DAN INDONESIA
    MALAH NEGARA NEGARA LAIN DIA ASIA TENGGARA DIPERINTAH
    OLEH RAKYAT MASING-MASING.RAKYATLAH YANG MENJADI RAJANYA.

  32. udin malay riau Says:

    saye orang melayu riau kesultanan siak, raja-raja kami berhubungan kekerabatan erat dengan johor(ayah raja-I)..melaka..tumasik..sriwijaya..dan memang klu dirunut langsung dinasti melayu..yg ada..sriwijaya yg lebih tua dan lebih besar.dan raja dari kesultanan siak (ke -I) memang asli dari keturunan lansung kerajaan sriwijaya lewat–sriwijaya–melaka–johor–siak(mmg sudah bercampur dgn raja-raja nusantara…dr laki-laki mmg sriwijya).sriwijaya sudah eksis abad 5 dan 6 silam.dan mrk beragama budha dan hindu.bahasa yg digunakan bhs melayu kuno dan sansekerta.kita sudah tentu tidak mengetahui persisi bgmn bahasa melayu kuno itu.Dan wajah asli penduduk sriwijya ini.setahu saya..jawa adalah melayu..kalau kita lihat sistem pembahasaannya saja.contoh.keraton= ke ratu an..kedaton=ke datu an. seharusnya klu raja yg memimpin gelar itu akan menggunakan kerajaan..tp mengapa kerajon tk ada.majapahit berdiri abad ke-13.mataram berdiri abad ke-9.borobudur adalah lambang candi budha ..mataram dan sriwijaya berhubungan erat.jadi…keris inilah yg jadi titik pangkal kita..ada satu pertanyaan lagi..knpa ada penemuan keris di dasar laut okinawa?..dan satu lagi bahasa jawa ini lebih banyak menggunakan bahasa sansekerta.saya disini tdk memandang sebelah mata.kami..saya orang melayu..masih ada hubungan dari kerajaan bugis.datuknya ibu bergelar daeng ibal.berketrunan raja bugis/makasar.saya termasuk suku datuk limapuluh(bangsawan dari pagaruyung..pembawa org di N-9 malaysia),istri datok bugis saya dari trengganu, ibunya dari palembang..itu baru dr sebelah ibu..saja.nnt kusut nak di terangkan..dikampong sebelah saya( Siak) ada nama daerah buton..menurut riwayatnya org berasal dari buton..ada jg nama kampong jawa, bangsal aceh, langkat, pangkalan jambi, pangkalan kerinci…merbau..bajau..dusun pontianak,..keturunan sultan siak ke-3 sudah dr keturunan nabi lewat fatimah..beliau ketrunan yg ke-25.istri pertama raja 1. dr palembang darusslam.anak bergelar tengku alam(memimpin pasukan org dr pagaruyung dan bugis)..seorang pelaut/penguasa laut yg ditakuti belanda.untuk pontianak.atok nenek moyang saya macam pergi mandi ke seluruh wilayah malaysia tu,,termasuk brunei.aceh.kaltim..banjarmasin,,makasar, madura, jakarta.gresik..tuban.termasuk ternate..krn kami ada pelaut dan mmg punya famili disana-sini..islam adalah kekuatan kami,melayu budaya kami…untuk..kasus keris..batik..lagu rasa-sayange…heheh makanya belajar sejarah..belajar sejarah jgn hanya di sekolah..saja bukalah minda anda lihat warisan,,prassasti..dan tengok lambang rahasia dibalik yg dipakai oleh manusia melayu itu…anda tengok payung kuning..keris..lambang warna corak kain hijau kuning..merah..yg ada di kuburan sunan gunung jati dan didlm istana pagaruyung,,istana siak..pakaian hijau org makasar,,baju kuning dipakai raja..perahu layar..lihat dan denagrlah..itu..mohon sebagai manusia melayu islam ayo bangkit…lihat saudara kita melayu di patani..champa ..sulu..mindanao..tak kasian kah kita sementara kita berebut harta pusaka warisan nenek oyang kita????????????????? fakhr al burhan..wassalam

  33. zaffuan manap Says:

    salam buat saudara Udin Malay Riau,
    saya mencari-cari salasilah dan kaum kerabat Datuk Lima Puluh di Siak Sri Indrapura…kalau sudi silalah bersilaturahim dgn saya di emel tersebut….

  34. zaffuan manap Says:

    maaf, emelnya wanpahang05@yahoo.com. saya dari keturunan Datuk Karkun Setia Raja Siak, juga dari suku Lima Puluh.

  35. ryfa affieza Says:

    salam,moyang saya emang asal jati dari sumatera barat yakni dumai..apa itu artinya sy berdarah kacukan indonesia meskipun moyang itu udah nikah ma orang malaysia?slh ya kalo saya berpacaran ma orang indonesia…

  36. wak segan Says:

    ya salah sih kalo pacaran. pacaran itu maksiat lho pak. mending bapak nikah adja. sama orang indonesia, amerika, afrika atau eskimo juga bisa. yang penting halalan toiyiba lho pak!

  37. Vicki Says:

    Greetings from Los angeles! I’m bored to death at work so I decided to check out your site on my iphone during lunch break. I love the info you present here and can’t wait to take a look when I get home.
    I’m surprised at how quick your blog loaded on my phone .. I’m not even using WIFI, just 3G .
    . Anyways, wonderful site!

    Vicki

  38. Mursidi Says:

    Yah memang jadi serba salah karna masih rumpun melayu pasti banyak persamaannya. Hal2 inilah yg harus disikapi dgn bijak….


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 57 other followers

%d bloggers like this: