Pemberitahuan & Penafian


Para pengunjung yang kami hormati,

Weblog ini menggunakan 2 bahasa utama dalam penyampaiannya iaitu Bahasa Malaysia dan Bahasa Inggeris, atau campuran keduanya, sama ada bahasa standard, loghat, dialek mahupun slanga. Sekiranya anda menghadapi kesulitan memahami isi kandungan weblog ini, silakan rujuk ke kamus bahasa, Google, Wikipedia atau sesiapa juga yang lebih arif atau hubungi kami dengan segera.

Weblog ini juga mengandungi artikel atau tulisan yang mengandungi unsur-unsur agama Islam. Kami menyarankan kepada mana-mana pihak atau individu yang tidak suka atau tidak dapat menerima mana-mana isi kandungan yang mempunyai unsur-unsur tersebut atau apa-apa jua unsur yang tidak disenangi atau dipersetujui agar meninggalkan weblog ini dengan segera.

Kami juga tidak bertanggungjawab terhadap sebarang kerosakan atau kerugian yang terpaksa anda alami yang disebabkan oleh lawatan anda ke weblog ini. Setiap kunjungan dan lawatan ke weblog ini adalah atas budibicara anda sendiri dan menjadi risiko serta tanggungjawab anda sendiri.

Sekian untuk makluman dan tindakan anda. Sebarang pertanyaan atau kemusykilan bolehlah dihantar ke email beralamat nasron.aljauhari@gmail.com.

Terima kasih.

 

Daripada;

Pengurus & Pemilik
Apabila Nasron Menulis
nasron.wordpress.com

12 Respons to “Pemberitahuan & Penafian”

  1. kipp Says:

    Salam… Layan juga tengok blog engko ni. Syok layan lagu rock kapak.

    Nasron jawab; Layannn… jangan tak layan… mengenang kembali zaman remaja, kala hati masih hijau dan segarrrrrr… chewahhhh!

  2. ahmad ferdaus Says:

    Alhamdulillah. 44 hujah sdr nasron sangat bernas dan ampuh sehingga warga indon tidak dapat mematahkannya walau satu pun. bekal dan modal mereka hanyalah dengan mengejek dan menghina semata-mata sebab mereka tidak pandai berhujah dan tahu mereka sudah kalah. saya amat pasti,antara puak-puak yang cuba memusnahkan hubungan yang terjalin antara kerajaan Malaysia dan pemerintah Indonesia adalah individu dan kelompok serpihan daripada waris Partai komunis Indonesia (PKI) yang sememangnya tidak mahu melihat hubungan baik ini berjalan. Kita tidak akan lupa tentang pencerobohan tentera Indonesia terhadap MALAYSIA ( konfrontasi 1963-1966) adalah didalangi oleh PKI yang anti Islam dan anasir-anasir seperti front Republik Maluku Selatan (RMS), gerakan Fretilin (Timor Timur) yang pro kristian adalah adalah antara gerakan yang mahu merobohkan tembok perpaduan umat islam Nusantara khasnya di Malaysia dan Indonesia.
    Setelah dianalisis, ternyata ulasan dan komen dari komentator-komentator Indonesia adalah dari 3 golongan yang utama ini.
    Akhirul kalam, Umat Islam Indonesia dan Malaysia perlu bersatu dan berhati-hati dalam menangani sesuatu isu kerana sekiranya kita bersengketa sesama sendiri, maka ada golongan lain yang akan mangadu domba dan menjadi batu api. JANGAN SAMPAI BUMI KITA di JAJAH LAGI oleh waris-waris Belanda, Inggeris, dan Portugis ini.
    ALLAHu AKBAR!!!!!!!

    Nasron jawab;
    Saya tak tahu semuanya. Namun begitu “let by gone be by gone” (seperti kata kawan saya). Mari tempuhi hari mendatang dengan ISLAM, IMAN & IHSAN… selesai semua masalah!

  3. Allwis Says:

    Assalamualaikum,saya sudah add link blog saudara,untuk memudahkan pelayaran kelak…wassalam

    Nasron jawab; Terimakasih. Saya pun akan add link blog awak juga. :D

  4. smkrp Says:

    Saya ingin menanyakan di Malaya. Kami di Indon, baru-baru ini
    ada Pemberi Zakat, di sekitar Daerah Jawa. Ceritanya, seseorang Hartawan, lalu dia memanggil penduduk Jawa, lalu orang-orang yang dipanggil tadi, datanglah mereka berduyun2, 5000 0rang lebih, tua muda berkumpul di tempat itu, kemudian si Pemberi Zakat tadi, memerintahkan anak buahnya, untuk mulai bekerja, karena di Indon, banyak orang yang sangat mengharapkan Rupiah, lalu mereka berebutan/berdesakan untuk mendapatkan rupiah. Rupiah itu terbagi dua, ada yang 20 ada yang 50 ribu rupiah, dikarnakan orang ingin mendapat yang lebih banyak, maka melayanglah nyawa anak2 dan orang2 yang tua, tentu sangat murah harga nyawa di Indon, ya kan? Pihak Pemberi Zakat tadi, selo-selo/rilek sahaja, seolah2 dia tidak punya dosa sedikitpun. Pihak keamanan lepas tangan, sebab tidak diberi taukan kepada mereka. Pihak yang menjabat Hukum, senyap! Yang ingin saya tanyakan: Apakah di Malaya/Malaysia, ada perbuatan seperti ini…..? Thanks for you Nasron!

  5. Nasron al-Jauhari Says:

    @ smkrp

    Saya tau kok kejadian yang kamu ceritakan itu. Itu kisah di Pasuruan, Jawa Timur kan? 22 orang tewas dan puluhan yang lain cidera. Rata-rata yang tewas kerana kurang oksigen, ga kuat menahan asakan dan himpitan sesama warga. Mereka ibu-ibu tua yang miskin, lemah dan tidak berdaya.

    Saya ada memberikan tanggapan soal itu di “milis tetangga”. Ini tulisan tanya-jawab saya dengan temen2 di milis itu… (Alamat emailnya ya udah pasti saya hapus, harap maklum)

    —– Original Message —–
    From: “Sari
    To: “Nasron
    Sent: Sunday, 21 September, 2008 11:27 AM
    Subject: Re: salam kenal mba sari

    Makasihhh ya sudah menjelaskan dengan jelas

    Mohon maaf ya Bang!!

    Wasallam
    =========================

    Sent from Sari’s iPhone

    On 20.09.2008, at 19:10, Nasron wrote:

    > mba sari yg dihormati,
    >
    > sebenarnya apa yg dimaksudkan oleh mba sari itu betul. saya tak
    > meragukan hal itu. cuman mungkin aza cara bangsa kita melakukannya
    > ga benar2 seperti yg dibuat oleh rasulullah. makanya jadi
    > berantakan. optimis aja… itu proses belajar!
    >
    > sepertimana yang kita ketahui, asnaf zakat itu ada 8. 2 daripadanya
    > ialah fakir dan miskin. yang harus diutamakan ialah yang tinggal
    > dalam qariah si pembayar zakat (yang sama kampung / pemukiman
    > misalnya)
    >
    > oleh kerna zakat itu terikat kepada asnafnya, maka ia perlu
    > “dicari”. kerna harus ada “proses seleksi” agar penerimanya itu
    > benar2 seorang yang menepati kriteria. itulah yang membedakan antara
    > zakat ama sodakoh. sodakoh itu bebas. ga terikat ama asnaf. antara
    > syarat asnaf juga harus orang islam. orang kafir ga berhak diberi
    > zakat.
    >
    > ada beberapa “kesalahan fatal” yang dilakukan oleh orang di pasuruan
    > itu. saya jelasin 3 aja, biar cepet habis dibaca. *senyum*
    > – tahun lalu, udah 2 orang mati dan banyak yang cidera dalam
    > peristiwa yg sama.
    > – tahun ini, mereka malah bikin iklan di radio nyuruh orang datang
    > rame2 untuk diberi uang zakat.
    > – warga setempat menyatakan bahawa orang kaya itu ga bercampur ama
    > tetangga dan komunitasnya, malah terkesan tertutup.
    >
    > ya 3 kesalahan fatal itu kalau kita memikirkan dengan lebih matang
    > tentu saja bisa sendiri memahami bagaimana mereka melaksanakannya.
    >
    > di negara kita itu, ga perlu susah2 masang iklan di radio untuk
    > nyari2 orang miskin. di kampung sendiri juga banyak kok. lagian
    > zakat kan harus didulukan kepada ahli qariah / kampung sendiri.
    > ngapain sampai iklan2 di radio. tahun kemaren juga udah ada 2 orang
    > mati. banyak juga yg cidera. trus napa mau bikin kaya gitu lagi?
    > emang bayaran zakatnya banyak? 30 rebo perorang! beli beras bisa
    > berapa kilo? bisa beli pakaian? total zakat katanya bisa nyampe
    > 50~80 juta. tapi bila diberi perorang 30 rebo, itu mah ngejar
    > kuantiti… mau pesta zakat?…. malas mau ngomel lagi… saya yakin
    > mba sari ngerti maksud saya.
    >
    > orang yang sanggup cidera malah mati untuk mendapatkan uang 30 rebo
    > itu sudah tentulah benar2 miskin. mereka datangnya jalan kaki
    > berkilo-kilometer. kalau naek angkot apa ojek ya mustahil. soalnya
    > bianya aja bisa nyampe 10 rebo. udah datangnya jalan kali sejak dari
    > subuh. trus desak-desakan ama orang banyak. capek trus laper lagi.
    > walahhhh… itu mah bukan bayar zakat… itu mah pesta menghina
    > orang miskin!
    >
    > mba sari yang saya hormati,
    >
    > kalo menurut kata orang pinter… orang miskin itu pasti bodoh. ya
    > pastilah, kalo pinter ya ga miskin walau orang pinter ga semestinya
    > kaya. tapi menurut saya dalam perkara ini, mereka itu kepepet.
    > mereka begitu terdesak. capek, lapar, sakit, bodoh, menderita,
    > tertekan, terdesak semuanya bercampur-baur… itu yang membuatkan
    > mereka ga bisa ngantri dan sabar untuk mendapat uang zakat 30 rebo
    > itu. mereka udah ga kenal ama disiplin kerna udah terlalu lama
    > menderita. otak mereka udah sarat dengan kepayahan dan kesengsaraan.
    > disiplin udah terlupakan.
    >
    > saya nulis ini bukan saya kesel ama mba sari. bukan juga marah atau
    > sebagainya. saya cuman sekedar bercerita aja apa yg telah terjadi.
    > ya mba sari kan jauh di luar negara. kadang berita yg diterima udah
    > agak menyimpang dari kejadian sebenar. saya cuman menjelasin atau
    > bercerita aja. ga lebih dari itu.
    >
    > ya hidup ini banyak perkara yg kadang sulit dipahami. juga kadang
    > ada perkara yang kita lihat OK, tapi kenyataannya GA OK. begitu juga
    > sebaliknya. saya juga sih sering ketipu ama mata sendiri.
    >
    > salam kenal ya mba sari. selamat menunaikan ibadah puasa. semoga
    > lancar urusan kehidupan dan ibadahnya.
    >
    > salah dan silap harap maafi.
    >
    > wassalamualaikum wr wb.
    >
    > nasron
    > malaysia
    >
    > p/s: zakat fitrah tahun ini saya bayar ke amil yang dilantik
    > kerajaan. nanti akan disalurkan kepada warga yang layak di qariah
    > saya. alhamdulillah insya’allah masih ada yg mau nerima zakat pada
    > tahun ini. kalau sampai ga ada orang lagi yang mau nerima zakat
    > walau dia orang miskin, itu tanda2 dunia mau kiamat.
    >
    >
    > —– Original Message —– From: “Sari
    > >
    > To: “Nasron
    > Sent: Saturday, 20 September, 2008 1:15 AM
    > Subject: Re: Re:
    >
    >
    > Asallamu’alaikum
    >
    > Rasullulah adalah maklum yg terpuji every Muslim knows
    >
    > Maksud saya pembagian zakat langsung di depan rumah sudah di lakukan
    > pada sahabat sahabat rasulullah. Mungkin Abang Nasron tau salah
    > satunya?
    >
    > Hanya orang indonesia saja yang tidak ada tata karma how to disciplin
    > to wait and patient.
    >
    > Mohon maaf lahir dan batin
    >
    > Wassalam
    >
    > ============================
    >
    > Sent from Sari’s iPhone
    >
    > On 19.09.2008, at 18:26, Nasron wrote:
    >
    >> w’salam mba sari
    >>
    >> niat tidak menghalalkan cara
    >>
    >> niat yg baik, tapi cara melakukannya salah… ya salah
    >>
    >> fyi, rasulullah ga mengajarkan seperti itu!
    >>
    >> sebenarnya ada laporan yg komplit di SILET SCTV. itu yang
    >> membuatkan saya menulis seperti itu.
    >>
    >> tulisan saya disini sekedar menjelaskan, bukan berdebat, bukan
    >> mengajari dan bukan menggurui.
    >>
    >> terima kasih
    >>
    >> nasron
    >> malaysia
    >>
    >>
    >>
    >>
    >> —– Original Message —– From: “Sari
    >> >
    >> To:
    >> Sent: Thursday, 18 September, 2008 9:47 PM
    >>
    >>
    >>
    >> Assalamu’alaikum
    >>
    >> Kok orang yang sdh niat baik kenapa harus dihukum?
    >>
    >> “Cara pembagian zakat seperti sdh Ada sejak jaman sahabat2
    >> Rasullulah Swa” – anda pasti caranya begitu?
    >>
    >> Tidak boleh kita berpikir buruk sangka apa yang dilakukan oleh
    >> keluarga tersebut! Hanya yang saya sesalkan kepada tidak
    >> terogeniized
    >> secara baik
    >>
    >> Kalo saya jadi orang kaya saya akan bayar zakat langsung tidak akan
    >> melalui institut atau yayasan Karena uangnya Akan dimakan dan
    >> dikorupsi
    >>
    >> Jadi mohon pendapat anda sbg orang Muslim lebih wiser
    >>
    >> Wassalam
    >> =====•=====•••••=============
    >>
    >> Sent from Sari’s iPhone=

    —– Original Message —–
    From: “Nasron
    To:
    Sent: Thursday, 18 September, 2008 6:46 AM
    Subject: Re: [forum-silaturahmi] Re: Fw: [kmmi-auh] Mereka Mati hanya karena 12 dhs! (30 ribu)

    > Pendapat saya secara peribadi soal tragedi di Pasuruan
    >
    > Orang yang memberikan zakat itu harus dihukum mengikut hukum yang ada. Ini
    > kerna dia membayar zakat itu tidak sesuai dengan bagaimana cara zakat itu
    > seharusnya dibayar. Dia juga tetep menggunakan “modus operandi” yang sama
    > walaupun pada tahun sebelumnya telah 2 orang tewas akibat peristiwa yang
    > sama.
    >
    > Saya secara peribadi menilai betapa cara membayar zakat seperti itu bukan
    > kerna Allah Ta’ala kerna melanggar cara yang benar. Cara memberi
    > zakat seperti itu sebenarnya satu penghinaan kepada orang miskin. Itu bukan
    > bantuan bahkan satu penghinaan. Si kaya merasa dirinya “besar” dan “tuan
    > besar” kerna orang2 miskin begitu meminta-minta dan merayu-rayu pemberian
    > darinya. Si kaya merasa bangga kerna dia lah yg memberi bantuan kepada si
    > miskin.
    >
    > Ingat sodara2, membayar zakat itu bukan kebanggaan! Kalau ada yg bangga
    > membayar zakat maka dia salah! Membayar zakat adalah satu kewajiban bagi
    > yang mampu. Membayar zakat adalah sebagai pembersihan harta. Membayar zakat
    > adalah tanda kesyukuran. Zakat itu soal rasa merendah hati, bukan berbangga
    > diri!
    >
    > Sesiapa yang berbangga-bangga kerna zakatnya, itu orang sesat. Zakat itu
    > sebenarnya adalah “hutang” yang harus dibayar kepada yang berhak. Kerna
    > zakat itu bukan miliknya. Zakat itu milik orang lain (yang punya hak
    > atasnya). Zakat itu adalah tuntutan Allah kepada hambaNya untuk hambaNya
    > yang lain.
    >
    > Saya pengen banget nabok si pembayar zakat itu!
    >
    > Nasron
    > MALAYSIA

    Alhamdulillah, di Malaysia ga ada perbuatan seperti itu. Jika ada, ya saya ga tau lah. Tapi sejak 30an tahun yang lalu, ga pernah saya denger kejadian kaya gitu di Malaysia.

    Ini semua proses belajar untuk kita2 semua. Semoga kita semua mendapat iktibar dan ilmu atas kejadian ini. Walau di mana pun kita berada, walau siapa pun kita, sebagai seorang muslim, kita ini bersaudara.

  6. zul Says:

    Assalamualaikum…
    Saya kagum dengan jawapan en nisron nie..tp boleh x saya nak tahu latar belakang en. dengan lebih detail lagi??itu pun kalau sudi la yee..wassalam

  7. Nasron al-Jauhari Says:

    @ zul

    latar belakang saya kabur jika dilihat dari jauh. harus guna teropong. kalau nak clear, silalah datang dekat. walau tidak sebesar gajah, pasti boleh nampak. dan yang penting sekali, tidak seperti biskut, kejap ada, kejap tiada.

    selamat hari raya. mohon maaf zahir dan batin!

  8. ejje Says:

    salam…
    saya ada kemushkilan…
    sya da beratus kali try upload video ke account youtube saya tapi keluar yang ni..(Upload Failed: An unknown error occurred.)
    apa yang berlaku sebenarnya..saya da convert file ke avi..
    tekanan tul..
    try upload sample music frm windows pon error gak?apasal ek??thanxs

  9. Mader Says:

    En Nasron,

    saya syorkan uploadkan file mp3 ke rapidshare. Saya tengok savefile memang slow.

    Thanx.

  10. 3azie Says:

    salam.
    taniah, bila saya main lagu 60an 70an 80an 90an kat sini tingat saya masa zaman remaja. masa bsmpan nak pergi, balik dari sawah dn berada kat sawah. masa 2 hanya redio kecil yg pakai betari kecil 2biji, siaran am aja yg ada masa 2. skrg ni tampat kami bsawah 2 dulu dah djadikan dockyard kini cuma tingal kenangan. lagu2 sini saya simpan di notepet dulu nanti orgrmh tolong downloadkan saja, nak buat sdiri belum pandai lagi, bnyk bandalh yg nak di takan 2. anak2 pulak tanya popilar ke lagu2 ni dulu emak? saya bagi tau dgn dia org, tak ada lagu lama tak ada lagu baru, lagu lama panuh dgn nasihat dn tak jamu mdergarnya. banyak cerita pulak saya ni. semoga apa yg En nasron usahakan berjaya hendaknya.

  11. dmonster Says:

    waduhh….wa respek jawapan ko utk mba sri…. dgn lenggok indon nyer mcm berbicara dgn org seberang je… mmgnya kamu org sini atau org sana?… aku mmg stuju pendapat ko mengenai zakat tu…

  12. zamzuri Says:

    Saudara Nasron
    Boleh tak tolong cari lagu kenganan ku yang original yg di uat tahun 60an


Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 58 other followers

%d bloggers like this: